Berkas Tahap Satu Kasus Dugaan Pembunuhan Bayi oleh Neneknya di Oebufu Akan Dilimpahkan

oleh

Berkas Tahap Satu Kasus Dugaan Pembunuhan Bayi oleh Neneknya di Kelurahan Oebufu Akan Dilimpahkan

Uri.co.id | KUPANG – Pihak Kepolisian Sektor Oebobo Resort Kupang Kota akan melimpahkan berkas tahap satu kasus dugaan pembunuhan bayi yang diduga dilakukan oleh nenek kandungnya, MT (41) pada Jumat (26/4/2019) lalu.

MT alias Meri yang berprofesi sebagai Ibu Rumah Tangga (IRT) ini diduga membunuh bayi dari anaknya, MT (17), saat membantu proses persalinan. Kejadian ini bertempat di kediamannya di Jln Amnuban RT 18/RW 03 Kelurahan Oebufu, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang.

Pihak kepolisian akan mengirim berkas perkara tahap satu kasus tersebut kepada jaksa pada Senin (13/5/2019).

Demikian disampaikan Kapolsek Oebobo Polres Kupang Kota, Kompol I Ketut Saba melalui Kanit Reskrim, Iptu Komang Sukamara ketika dihubungi Uri.co.id pada Sabtu (11/5/2019).

Selanjutnya, pihak Polsek Oebobo akan menunggu petunjuk jaksa terkait berkas perkara kasus tersebut.

Diberitakan sebelumnya, Rekonstruksi kasus pembunuhan bayi yang diduga dilakukan oleh nenek kandungnya, MT (41) pada Jumat (26/4/2019) lalu di Jln Amnuban RT 18/RW 03 Kelurahan Oebufu, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang menghadirkan empat orang saksi, Selasa (7/5/2019).

MT alias Meri yang berprofesi sebagai Ibu Rumah Tangga (IRT) ini diduga membunuh bayi dari anaknya, MT (17), saat membantu proses persalinan.

MT bersama dengan empat saksi memeragakan sebanyak 15 adegan sesuai dengan keterangan yang tertuang dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) polisi di hadapan penyidik dan tim identifikasi Polres Kupang Kota di TKP yang merupakan rumah pelaku.

Kapolsek Oebobo Polres Kupang Kota, Kompol I Ketut Saba melalui Kanit Reskrim Iptu Komang Sukamara kepada Uri.co.idmengatakan, rekonstruksi dilakukan untuk melengkapi berkas perkara dan menjadi gambaran untuk menjelaskan ke JPU terkait kasus itu.

“Ini bagian dari penyidikan untuk pemberkasan. Jadi beberapa adegan yang dilakukan ini untuk melengkapi berkas berkas yang akan kita kirimkan ke Kejaksaan,” katanya.

Terdapat empat saksi yang dihadirkan dalam rekonstruksi tersebut, diantaranya, ibu korban, JM (17), pacar JM atau ayah korban, Nikson Keubana (20), ketua RT 18/RW 03 Kelurahan Oebufu, Jonstan Sandi (45) dan seorang anak laki-laki tersangka.

“Dari 15 adegan sesuai dengan identifikasi, kami sudah lakukan dokumentasi dan akan membuat berita acara rekonstruksi yang ditandatangani oleh tersangka, pengacaranya dan penyidik,” paparnya.

Iptu Komang menjelaskan, proses rekonstruksi berjalan dengan baik dan keterangan tersangka dan para saksi dalam BAP tidak bertentangan dengan reka ulang di kediaman tersangka

“Dari keterangan saksi setelah di BAP tidak ada yang bertentangan sesuai dengan keterangan saksi dan tersangka. Setelah kita rekonstruksi cocok,” katanya.

Iptu Komang menyebut, tersangka disangkakan melanggar pasal 80 ayat 3 dan 4 Undang-Undang RI Nomor 35 tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Diberitakan sebelumnya, dugaan kasus pembunuhan bayi kembali terjadi di Jln Amnuban Kelurahan Oebufu, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang, Sabtu (27/4/2019).

Kasus ini melibatkan dua orang yang berstatus ibu dan anak yakni JM (17) yang masih berstatus pelajar dan ibunya, MT (42) seorang ibu rumah tangga.

Demikian disampaikan oleh Kapolsek Oebobo Kompol I Ketut Saba saat dihubungi Uri.co.id pada Sabtu malam.

Dijelaskannya, menurut keterangan saksi, JS (45) kepada pihak kepolisian, sekitar pukul 07.00 Wita pihaknya mendapat informasi dari warga yang melaporkan bahwa ada kejadian miskram atau keguguran yang dialami oleh salah satu warga.

Lebih lanjut, JD memastikan kejadian tersebut dan setelah dipastikan kebenaran informasi yang disampaikan selanjutnya saksi menghubungi Bhabinkamtibmas Kelurahan Oebufu, Bripka Samri Nenotek.

“Sebelum melaporkan kasus ini ke anggota saya, saksi JS sudah memastikan kejadian ini, lalu JS dan anggota saya ke tempat kejadian perkara,” kata Kapolsek Oebobo.

Dijelaskannya, JM dalam keadaan hamil dan pada Jumat (26/4/2019) sore JM mulai mengeluh sakit perut, kemudian pada malam hari sekitar pukul 21.00 Wita memanggil Ibunya, MT (42) untuk menemani dirinya yang mengalami sakit pada bagian perut.

“Saat itu korban (JM) memanggil ibunya dan mengatakan bahwa dirinya sudah mau melahirkan, kemudian korban meminta tolong kepada ibunya untuk menggosok punggung belakang,” jelasnya.

Selanjutnya, MT meminta anaknya untuk membuka celana, setelah membuka celana selanjutnya JM mengejan dan selanjutnya bayi yang dikandung oleh JM keluar.

Namun, JM tidak mendengar suara tangisan dari bayi yang baru saja dilahirkannya.

“Sewaktu kepala bayi keluar pelaku (MT) bantu tarik dengan cara mencekik leher bayi sambil menariknya,” jelas Kapolsek Oebobo.

Usai membantu proses persalinan anaknya, JM diajak oleh ibunya ke kamar mandi untuk membersihkan badan dan menggunakan pembalut.

Setelah membersihkan diri selanjutnya JM masuk ke dalam kamar dan beristirahat, sedangkan sang ibu membawa bayi yang diketahui telah meninggal tersebut ke bagian belakang dapur rumahnya dan menguburkannya.

MT menguburkan bayi tersebut di bagian dapur rumah dengan kedalaman setengah meter.

Atas laporan ini, pihak Polsek Oebobo dan Unit Identifikasi Polres Kupang Kota melakukan olah TKP dengan menggali dan mengeluarkan jenasah bayi yang telah dikubur MT untuk dibawa ke RSB Drs Titus Ully guna proses otopsi.

Pihak kepolisian telah menetapkan MT dan JM sebagai tersangka dalam kasus ini dan keduanya telah diamankan pihak Polsek Oebobo.
Caption Foto. (Laporan Reporter Uri.co.id, Gecio Viana) ()

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!